Penyebab Masih Terasa 'Tendangan' Setelah Melahirkan atau Keguguran

"Pikiran dan tubuh bukanlah entitas yang terpisah".

Mutia Nugraheni
| 25 Februari 2021 16:03

1. Hepatitis B

Hepatitis B adalah infeksi paling umum selama kehamilan, yang mempengaruhi hati. Jika ibu terinfeksi, sangat penting untuk mengambil langkah yang tepat untuk melindungi janin dari infeksi ini.

Virus Hepatitis B selama kehamilan adalah salah satu penyebab utama penyakit kuning pada kehamilan. Infeksi ini menyebar melalui hubungan seksual dengan orang yang terinfeksi atau melalui kontak langsung dengan darah yang terinfeksi. Infeksi hepatitis B menyebabkan peningkatan risiko kematian bayi dan berat badan lahir rendah.

2. Hepatitis C

Infeksi saluran kemih biasanya disebabkan oleh bakteri dari kulit, vagina, atau rektum yang masuk ke tubuh melalui uretra (saluran urine). Bakteri ini tinggal di kandung kemih dan berkembang biak, sehingga mengakibatkan sejumlah komplikasi.

Bakteri semacam itu juga dapat menyebar ke ginjal dan menyebabkan infeksi ginjal yang serius. Pada ibu hamil, bakteri ini jika dikendalikan dengan baik bisa memicu keguguran.

4. Cacar Air
Cacar air adalah salah satu jenis infeksi selama kehamilan yang dapat menyebabkan komplikasi bagi ibu dan janin. Sekitar 95% kali, wanita kebal terhadap cacar air, karena sudah mengalaminya sekali sebelumnya dan kemungkinan besar tidak akan terjadi untuk kedua kalinya.

Jika ibu belum pernah tertular cacar air, maka peluangnya meningkat. Komplikasi pada janin karena cacar air dapat bervariasi, antara lain kelainan otot dan tulang, kelumpuhan, ukuran kepala kecil, kebutaan, kejang, atau keterbelakangan mental. Untuk itu ibu hamil yang tertular cacar air harus mendapat penanganan serius.

 

Merawat Warisan [TEASER]

Jangan Lewatkan